Pentingnya Kontinu Dalam Belajar Agama

0
113
views

Sebagian orang mungkin berpikiran,
“Ngapain sih di medsos bahas-bahas agama.”.

Seakan agama adalah hal yang tabu untuk dibahas, medsos itu untuk fun-fun aja. Sedihnya, orang-orang yang beranggapan demikian, di dunia nyatanya juga seringnya enggak belajar agama.

Belajar agama itu cukup 2 jam setiap minggu dulu di sekolah (entah masih inget apa ga), atau pas Ramadhan aja (ga tiap hari juga sih, biasanya kalo pas ada bukber resmi di kantor ato kampus, ato bisa juga tiap hari pas tarawih, itu juga kalo bisa full tarawih di mesjid sebulan), atau ketika ada momen-momen tertentu (kalo sempet dateng) atau di waktu jumatan bagi yang pria (kalo ga tidur pas khutbah berlangsung) atau kalo lagi mood and senggang (Subhanallah, belajar agama pas mood doang).

Selebihnya..? Ya, dunia.

Padahal, agama itu penting, paham agama dengan benar merupakan kunci kebahagiaan seseorang di negeri abadinya kelak. Dia yang ga paham agama dengan benar, lebih berpotensi untuk terperosok ke dalam perkara-perkara yang dapat menyengsarakannya kelak di akhirat, entah itu dosa besar atau bahkan kesyirikan besar yang dapat mengeluarkan seseorang dari Islam.

Nabi pernah bilang, belajar agama itu wajib bagi setiap muslim. Konsekuensinya kalo meninggalkan kewajiban belajar agama? Ya, dosa.

Kontinu belajar agama itu akan mengantarkan seseorang menjadi pribadi yang bertakwa. Coba lihat aja sekitar kita, orang yang tampak bertakwa itu biasanya hari-harinya ga jauh-jauh dari belajar agama. (meskipun kita cuma bisa ngeliat luarannya aja, realnya hanya Allah dan dia yang tahu).

Karena Nabi emang pernah bilang,

وَمَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ
بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Siapa yang menempuh jalan untuk mencari ilmu agama, maka Allah akan mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim, no. 2699)

Ada loh orang Islam yang mengira pembatal keislaman itu kalo ga nyembah berhala, ya pindah agama. Selama ndak melakukan kedua hal itu, amanlah, jamin Surga ntar.
No..no..no.., they thought wrong.
Di sana banyak pembatal keislaman selain dua hal tersebut.

Nah, yang kayak-kayak gitu bisa terjadi karena apa? Ya itu tadi, karena ga mau belajar agama.

Mirisnya lagi, kadang yang bilang seperti kalimat di awal atas tadi itu, sadar ga sadar sudah melakukan pembatal keislaman akibat keengganannya untuk belajar agama.

“Loh, Tapi kan kalo ga tau, Allah maafin..”.

“Iya sih dimaafin kalo ga tau, tapi kalo ga mau tau padahal bisa tau? Yakin akan dimaafin oleh Allah?”

“Yakin mau gambling dengan nasib di akhirat, kira-kira masuk ke golongan yang dimaafin karena ga tau atau bisa diadzab karena berpaling ga mau tau?”

Kalo Saya pribadi ngeri gambling dalam hal ini, endingnya Surga dan Neraka soalnya. Semoga saja anda juga demikian…

Ustadz Boris Tanesia, حفظه الله تعالى

♻ Silakan disebarluaskan
═══ ¤❁✿❁¤ ═══
Follow us !
Facebook : https://facebook.com/majeelisdakwahremaja
LINE : http://line.me/ti/p/%40majeedr (@majeedr)
Instagram : https://instagram.com/majeedr1 (@majeedr1)
Telegram : t.me/majeedrofficial (@majeedrofficial)
Twitter : https://twitter.com/majeedrofficial
Website : www.majeedr.com
Majeedr TV : bit.ly/majeedr

Akun Kemuslimahan Majeedr (Bashira),
BASHIRA
Facebook: facebook.com/letsstudyislam (Bashira)
[email protected]http://line.me/ti/p/%40bashira (@bashira)
Instagram: https://instagram.com/bashiraofficial (@bashiraofficial)
Telegram: t.me/bashiraofficial (@bashiraofficial)

Kunjungi juga Majeedr Store
instagram : https://instagram.com/majeedrstore (@majeedrstore)
web : store.majeedr.com

Mau membantu dakwah dari rumah? yuk berdonasi buat program-program majeedr
Cek https://majeedr.com/info-donasi

Donasi Kamera :
https://majeedr.com/donasi-kamera

Donasi Jilbab :
https://majeedr.com/donasi-jilbab

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here