Sahabat Sejati

Sahabat Sejati

[ Sahabat Sejati] ~ Persahabatan sehidup sesurga ~ . Termaktublah dalam Al-Qur’an, akan kisah penyesalan penghuni neraka, kala mengetahui miskin nya mereka dari kawan yang shalih yang dapat menyelamatkan diri mereka dari api neraka.. فَمَا لَنَا مِنْ شَافِعِينَ * وَلا صَدِيقٍ حَمِيمٍ “Maka kami tidak memiliki pemberi syafaat, pula tak memiliki sahabat yang menolong…” (Asy-Syu’aro 101) Itulah kalimat penyesalan yang terlontar dari lisan orang kafir, akan tertutupnya kesempatan mereka, akan keputus asaan mereka terhadap pedih siksaNya. Tiada anggota keluarga yang menebus mereka dari neraka, tiada saudara yang membela mereka di peradilan RabbNya, pun tiada kawan yang mengangkat mereka dari dalam dan gelap nerakaNya… Ialah keputus asaan di atas putus asa, kesendirian di atas kesendirian, ketika tak didapati seorangpun penolong datang menghampiri. Ialah kerugian di atas kerugian, ketika sejamak kawan dan sahabat di dunia, meninggalkan begitu saja, membiarkan diri ini sendiri, menghadapi balasan keburukan, atas apa yang dulu ia lakukan. Maka Ialah Kawan yang buruk, sahabat yang jahat. Sepahit penyesalan di akhirat sana,ialah ketika kau dapati, teman-mu yang dulu bersama tertawa, sahabatmu dalam foya kehidupan dunia, yang membersamaimu dalam candu-candu nafsu, kau dapati di akhirat sana, tak memberi manfaat kepadamu, tak membantumu atau menyelamatkanmu dari kegelapan hari pembalasan. Atau bahkan pertemanan menjadi permusuhan, ikatan sahabat menjadi serapah laknat, untuk mereka yang bersahabat dalam lembah maksiat. Untuk mereka yang berteman dalam keharaman, Berfirman Allah ta’alaa الأخلاء يومئذ بعضهم لبعض عدو إلا المتقين “Persahabatan pada hari itu sebagian menjadi musuh yang lain, kecuali orang-orang yang bertaqwa” (Az-Zukhruf 67) Kecuali orang yang bertaqwa. Dengan pertemanan yang berikatkan iman, dalam persabatan yang berbalutkan ketaqwaan. Dalam kecintaan mereka kepada saudaranya, saling menasihatkan dan berwasiat dalam tiap sua jumpa, Dalam kerinduan terhadap kebaikan tuk saudaranya, saling mendoakan dalam tiap khusyu’ munajat kepada RabbNya, Dalam kesadaran akan hinanya diri, ia tahu, membersamai orang-orang shalih, akan menjadi “ghanimah”, permata temuan terindah sepanjang “hayah”, kan menjadi pelipur suka duka kehidupan dunia, Dalam kesadaran diri, meski diri tidak se shalih teman sepersahabatan, meski diri berlumpurkan dosa bermandikan hina, ia berusaha dan mendamba, agar rajutan persaudaraan iman di dunia, agar kisah cinta terhadap saudara di atas jalanNya, kan menjadi penolong di kehidupan akhiratnya kan jadi sebab keselamatan diri, dari api neraka… Berkata Hasan Al Bashri: Jika telah masuk penghuni surga ke dalam surga, dan telah masuk penghuni neraka ke dalam neraka, penghuni surga berkata ” Wahai Rabbku, Dimanakah si fulan kawanku, di manakah si fulan sahabatku? tak kulihat ia bersama kami di surga… maka dikatakan padanya “temanmu berada di neraka” Penghuni surga itupun menyeru kepada Allah: “Wahai Rabbku, wahai Rabbku, tidaklah sempurna kelezatan surga ini kecuali fulan bersamaku….” Maka Allah pun memerintahkan agar si fulan dikeluarkan dari neraka dari sebab kawannya yang shalih.. ___ Maka bersamailah kawan-kawan shalih-mu, bersabarlah dalam pergaulan dengan para sahabat shalihmu, meski tak sejurus nafsu menginginkan, meski tertatih langkahmu berulang terjatuh dalam kemaksiatan, bagaimanapun keadaanmu,

Merindukan PenjagaanNya..

Diantara bentuk penjagaan Allah kepada hambanya adalah Dia menjaga agama dan iman-nya, dan Allah menjaganya dari syubhat (kerancuan pemikiran) yang menyesatkan, dan dari gelora syahwat yang haram, dan Allah menjaganya ketika ia menghadapi kematian, hingga ia mati di atas keimanan.