#RAMADANSERIES 4 – Syarat Wajib Puasa

1- Sehat, tidak dalam keadaan sakit.

2-Menetap, tidak dalam keadaan bersafar.
Dalil kedua syarat ini adalah firman Allah Ta’ala,

“…dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu…” (QS. Al Baqarah: 185)

3- Suci dari haidh dan nifas.
Dari Mu’adzah dia berkata, “Saya bertanya kepada Aisyah seraya berkata, ‘Kenapa gerangan wanita yang haid mengqadha’ puasa dan tidak mengqadha’ shalat?’ Maka Aisyah menjawab, ‘Apakah kamu dari golongan Haruriyah? ‘ Aku menjawab, ‘Aku bukan Haruriyah, akan tetapi aku hanya bertanya.’

Aisyah menjawab,
“Kami dahulu juga mengalami haid, maka kami diperintahkan untuk mengqadha’ puasa dan tidak diperintahkan untuk mengqadha’ shalat.” [1]

Wanita haidh dan nifas diharamkan puasa dan punya kewajiban qadha’ ketika suci. [2]

Stay tune! Majeed Reporters Dawah | majeedr.com

diringkas dari Buku Panduan Ramadan karya Ust. Muhammad Abduh Tuasikal

//footnote
1. HR. Muslim no. 335.
2. Lihat Manhajus Salikin, hal. 112.

#RAMADANSERIES 4 – Syarat Wajib Puasa
Tagged on:     

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *